Senin, 06 Februari 2012

Pengamat: AS Tolak CPO Terkait Isu Lingkungan


Jakarta (ANTARA) - Pengamat intelijen Wawan Purwanto mengemukakan, penolakan crude palm oil (CPO) Indonesia oleh Amerika Serikat sangat erat dengan persaingan global sehingga Indonesia sebagai negara dunia ketiga sering dikalahkan melalui isu lingkungan.
Wawan Purwanto di Jakarta, Senin, mengemukakan, kebijakan Amerika jelas terlihat ingin melumpuhkan Indonesia dalam persaingan perdagangan global yang salah
satu indikasinya lewat "kampanye hitam" LSM asing Greenpeace yang berkampanye tentang lingkungan Indonesia di dunia internasional.

Sejak 28 Januari 2012, pihak AS secara resmi menolak CPO dan turunannya asal Indonesia karena dinilai sawit Indonesia adalah produk yang tidak ramah lingkungan.
Wawan menilai, kehadiran Greenpeace di Indonesia merupakan penjajahan model baru yang tidak lagi mengedepankan kekuatan militer, akan tetapi sasarannya tetap sama yakni menguasai perekonomian Indonesia.
"Makanya tidak adil juga, impor pesawat Boeing kita banyak, Presiden Obama bahkan langsung menyaksikan kerja sama itu. Tetapi produk kita malah ditolak. Dari sini sebenarnya sudah jelas apa maksud mereka," katanya.
Menurut Wawan, perlawanan terhadap boikot AS itu bisa sukses jika pemerintah dan pengusaha sepakat melakukan lobi informal kepada pihak-pihak yang berpengaruh di negeri Paman Sam itu.
"Dekati saja orang berpengaruh di sana, kemudian diikuti dengan lobi formal. Kita tahu hubungan antara SBY dan Obama kan cukup dekat. Ini yang perlu dicermati" imbaunya.
Di sisi lain, sambung Wawan, RUU Ormas yang saat ini digodok DPR juga bisa menjadi "pintu masuk " untuk menghentikan gerakan destruktif LSM asing terutama Greenpeace.
"RUU Ormas yang menyebutkan larangan memungut dana dari donatur Indonesia cukup ampuh menghadang LSM asing tersebut. Kalau masih melanggar, mereka tentu saja bisa dibongkar," tegas dia.
Sebelumnya, Menko Perekonomian Hatta Rajasa mengatakan tindakan AS menolak masuknya CPO Indonesia merupakan hambatan teknis perdagangan (technical barrier), yang juga dilarang WTO dilakukan dalam perdagangan dunia.
"Itu bisa kita kategorikan sebagai technical barrier. Itu tidak boleh terjadi, itu tidak dibenarkan dalam WTO, tegas Hatta di Jakarta, Selasa (31/1).
Kambing hitam

Sementara itu Juru kampanye Media Greenpeace Asia Tenggara, Hikmat Soeriatanuwijaya menjelaskan, memang sebaiknya penolakan CPO Indonesia oleh Amerika tidak mencari kambing hitam dengan menyalahkan pihak-pihak tertentu.
"Yang harus dilakukan oleh pemerintah adalah komitmen kepada dunia atas kerja nyata untuk melindungi lingkungan di Indonesia dan mamastikan industri sawit ramah lingkungan, lestari dan tidak melakukan pengrusakan lingkungan," kata Hikmat.
Jika itu terwujud, katanya, maka pasti dunia dan masyarakat Indonesia sendiri akan memberikan penghargaan dan tentunya industri sawit kembali menjadi primadona.
Ia menjelaskan, kampanye Greenpeace itu sendiri tidak anti industri sawit.
"Yang Greenpeace tekankan adanya industri yang demi keuntungan melakukan pengrusakan hutan di Indonesia," tegasnya.
Industri sawit di Indonesia jika beroperasi degan ramah lingkungan dan lestari, Greenpeace yakin produk sawit Indonesia bahkan bisa jadi "raja" di dunia.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar